Sila Kelik!!

Sayang saya? click Follow :)

Thursday, April 17, 2014

Bukan cerita masa depan

Masa depan.

Tak siapa tahu apa yang ada di masa depan. Cerah? Gelap? Pudar? Kelabu taik anjing? Tak siapa tahu.

Aku punya impian iaitu masa depan. Ya.. Masa depan. Aku ada impian aku sendiri. Aku ada cita cita aku sendiri. Semua orang ada cita cita dan impian mereka sendiri. Er...... Cliché.

Dah macam karangan SPM pulak. Okay. Move on.

Hari ini aku tinggal dia. Tinggal dia seorang diri di Puncak. Aku pulang ke kampung di Baling, Kedah sebelum terbang ke kampung halaman di Kuching, Sarawak. Kuching boleh describe as kampung ke? Kuching maju, macam Petaling Jaya. Kahkahkah. Bandar. Tapi itu kampung aku. Ahhh. Abaikan.

Aku nak cakap pasal masa depan sebenarnya tapi ingatan aku masih berkisar di kafe kopi overrated, Starbucks. Sambil menghirup hazelnut hot chocolate venti, di temani buah hati, meja luar dengan bunyi hujan, aku membaca novel. Ya. Novel. BUKAN DARI JIBRIL. Lejen Press punya buku. Tahu sajalah buku lejen press. Mana ada tapis. Ibarat menonton cerita SAW UNRATED atau Hangover di akhir cerita ada tunjuk perempuan bogel. Ya. Begitu juga dengan buku lejen press. Kita kena bogelkan akal & hati sebelum membacanya. Jujur aku katakan, bait kata dalam setiap buku mereka adalah sangat menusuk kalbu. Deep. Makan dalam. Apa lagi kau nak?

Apa motif aku tiba tiba promote buku lejen press ni?  Ahhhh. Abaikan...

Aku tertanya. Kenapa cepat sangat aku habiskan buku yang best ini? Kenapa!?

Kenapa aku boleh baca buku ini dari mula aku hirup hot choc sampai hot choc habis aku masih baca buku ini dan mencuri green tea latte buah hati dan terus dan terus membaca buku ini dan aku sedar, hari sudah malam. Sudah terlalu lama aku tidak begitu obses terhadap buku. Tapi semalam. Aku berjaya habiskan sebuah buku dalam masa kurang dari 12 jam. Yeah! Rekod baru. High five!

Okay. Dah boleh lupakan pasal cerita masa depan aku tadi. Ternyata kalau aku jadi penulis, mesti tak ada orang nak beli buku aku. Yelah. Tajuk "Pancut Dalam" tapi bercerita pasal doktor gigi mabuk. Maaflah dengan bahasa aku. Aku rasa aku terikut gaya pembacaan buku lejen press. Akal dan hati aku dah bogel. Lol. *tido terkangkang*

Aku sebenarnya nak berterima kasih kepada buah hati pengarang jantung. Kerana dia seorang ulat buku,baucer habis dengan beli buku je, baucer aku pun dia tibai beli buku dia. (aku dah cuti sem, bukan berguna sangat baucer tu) dengan aku sekali berminat nak baca buku balik.

I find it sexy actually. Girl with book. Yes! It's sexy. Nyem nyem.

Girls.. Bukan semua perempuan suka shopping, tapi tak semua perempuan suka buku.

Dan lagi satu. Aku kena banyakkan praktik bercakap melanau. Sebagai permulaan, aku praktis "ko bak tudui" bermaksud saya nak tidur dan "japan migak" baru bangun tidur.

Telah. Orang dah start cuti sem. Apa lagi kan? Tidur kan rutin harian? Yedak?

Adiosss.....

Tuesday, April 8, 2014

Insecurity kills the Khai

Lately, aku rasa aku clingy. Sial. Clingy habis. Kuat tacing. Kerja nak marah. Haish. Dah macam orang PMS. Aku jadi semua tu bila dia jauh. Haish. Jenuh! Bila dia jauh, aku rasa tak menentu. Salah sikit pun jadi hal besar. Mujur lah dia banyak bersabar dgn pakwe mental sorang ni.

Tambah tambah bila lecturer dia asyik suruh dia cari back up bila aku balik Sarawak nanti. Babi punya lecturer. Kau bayangkan 14 orang lelaki dalam kelas dia boleh buat statement, kalau one day kalau aku dengan dia tak menjadi, petik je jari, 14 orang datang. Pilih je mana nak. Dengan lecturer pun offer gitu. Itu baru dalam kelas. Tak termasuk that guy yg bawak Almera lagi. Mentang mentang kereta aku kereta lama. Babi. Then that guy yang nama Nik lah apa lah. Aku sendiri dah confuse banyak sangat nama. Ingat settle dengan bff dia nama Am tu, dah settle. Rupanya bertambah lagi masalah.

Bila dia ramai peminat, of course lah aku rasa insecure. Rasa nak peluk setiap masa dan bungkus simpan dalam locker. I wish. Masalahnya tak boleh. Bila aku insecure, dia gelak, siap usap pipi cakap dalam hati hanya ada aku sorang. Tapi bila dia insecure. Haaa! Ambik kau. Dari zaman jahiliah sampai zaman raja bomoh dia korek. Motif nak insecure dengan aku yang cuma ada dia sorang ni?

Haish... Susah jugak rasa bercinta dengan orang cantik ni. Tapi nak buat guane, dah taste aku macam tu. Haha. Riak.. Nak lepas, sayang...9 bulan aku tunggu dia tau. Filem Titanic pun tak macam ni. Divergent apa tah lagi. Wuwuwuwuuuu....

Tapi disebalik rasa insecure tu, aku memang lemas dalam lautan kasih sayang dia. Kahkahkah. Boleh tampar aku sekarang. Yelah, bahagia kan. Jeles? Janganlah..

Aku sayang dia. Heh. Hari hari aku cakap benda yang sama. Dah naik muak dah dia dengar.

Adioss...

Saturday, March 29, 2014

"The best I ever had"

Last time aku tulis blog, 15 Februari. Sekarang, 29 March. Hmmm. Dah 3 tahun.

Nak cakap pasal apa tah malam ni? Hmmmm...

Petang tadi skrol Facebook. Terbaca komen dekat adik aku punya gambar dengan awek dia, Michelle. Ex aku dah nak kahwin. Haaa... Seronok aku baca. Baguslah.

Serius. Aku suka. At least dia dah move on. Lagi pun aku dan dia tak ada apa sangat memori yang nak di ingat sangat. Tambah aku ni lagi lah! Tak ingat apa dah rasanya. Hahaha.

Aku apa cerita? Bahagia kau! Sikit lagi nak masuk spital bahagia. Mujur sedar diri tengah final, so kembali jadi manusia. Banyak mana bahagia aku? Hmmmmm...

Faham maksud "the best I ever had" tak?

Kalau faham, itulah yang aku tengah lalui sekarang. Hati manyak munga munga maaaa. Angau? Jangan cakap. Kalau boleh semua benda aku nak relate dengan dia. Tapi tak boleh lah gitu. Ramai orang ingga nanti.

Bergaduh? Buat masa ni takda rasanya. Setakat dia gigit lengan aku dan aku pukul dia lelaju tu ada lah. Kidding. Gurau gurau orang bercinta, faham faham jelah.

Aku selalu cakap kat dia, dia the best girlfriend I ever had. Andddddd... I meant it. Of course.

Siapa tak suka cakap bahasa negeri kelahiran di tempat asing? Jauh dari keluarga. Tapi ada orang yang berkomunikasi dengan kita dalam slanga yang kita akan sentiasa ingat keluarga kita yang jauh di oversea (merujuk kepada Sarawak)

Kita ni manusia, hanya mampu merancang, tuhan yang menentukan. Kalau boleh, aku taknak dah kenal perempuan lain. Cukuplah dia yang terakhir. Bukan apa. Aku dah selesa sangat dengan dia. Bukan setakat selesa, baj kata orang Kg Tabuan, chemistry tu. Haaa. Mcm orang dah kenal 10 tahun. Kepada secret admirer, pergilah kau ke jantan lain kerana jantan ini dah tak available. Kahkahkah.  Eh!

InsyaAllah. Ada jodoh aku dgn dia. Maka kahwinlah kami suatu hari nanti. Insya Allah. (aku memang nak kahwin sgt dah ni, masalahnya adat MELAYU banyak sgt)

*Kena habis study dulu lah, kena kumpul duit lah, bayar wang hantaran puluh ribu. Bapak dia laaaa! *

Sapa cakap ada awek ni leceh? Kalau kena gaya, sebenarnya ada awek ni macam catalyzer sebenarnya. Pernah belajar kimia tak? Atau pun naik RXZ?

Catalyzer ni apa sebenarnya? Itu orang Sarawak panggil. Kita orang Melayu (Malaysia) ni panggil pemangkin. Haaaa. Gitu.

Hang tak faham jugak maksud pemangkin tu, pi tanya Raja Bomoh. Aku malas nak explain panjang panjang. Pi suruh dia tilik pemangkin tu apa.

Sebab apa awek tu pemangkin? Sebab dia adalah motivator. Kadang kadang time kita down, dia yang selalu bagi harapan agar kita bangkit kembali. Keluarga? Semestinya.. Tapi ni aku nak cakap dari konsep, perspektif, point of view, awek. Haaaa... Jenuh dengan hang ni. Ada ja nak bangkang. Tu la, undi BN Selangor lagi. (Di Selangor, PR tu kerajaan, BN pembangkang) jangan mudah tertipu dengan dakyah Buletin Utama tu.

Okay... Berbalik kepada topik kita tadi. Awek pemangkin kepada kejayaan kita. Pertama, dia motivator. Tipulah kalau kita tak ingat kat dia dlm apa sahaja yang kita buat. Kedua, dia buah hati kita. Macam mana stress, marah, serabut nya kita. Hujung hujung dia jugak kita ngadap. So, dia sumber kebahagiaan kita. Lagi bagus kalau dia DL atau 3 pointer students. Laki ni pantang sikit perempuan assume dia bangang. (yep.. Kadang2 bangang jugak lah) so si awek ni akan jadi challenger utama dia untuk capai result yang gempak. Gitu... Apa lagi? Haa... Pandai pun. Macam macam faktor lagi ada. Fikir sendiri. Hang ingat abang ni author buku teks uitm nak list semua faktor faktor pemangkin kepada kejayaan seorang lelaki handsome?

Okay. Itu ja nak merapu untuk tahun ni. Jumpa tahun depan.

Adiosss...

Saturday, February 15, 2014

Bait kata

*entry ini ditulis di tengah malam buta di bawah sinar purnama, tingkat 4 & berlatarbelakangkan instrumental If I could see you again & Love Me dendangan Yiruma. Sila sediakan baldi disebelah ketika baca. Kesan selepas baca adalah muntah hijau. Tidak sesuai untuk pembaca berhati kering. Trimas!*


Kadang kadang bila aku tatap gambar, aku baca mesej, aku dengar suaramu. Rasa seperti bermimpi. Penat akal cuba menafsir apakah sebenarnya terjadi.

Aku penat, aku penat melawan perasaan.

Aku penat menyimpan rasa.

Membaca bait bait katanya yang jujur, kadang kala buat aku tersentuh. Adakah ini sebenarnya cinta? Membutakan mata, memekakkan telinga, menenteramkan hati. Hanya kerana bait kata itu, aku khayal. Khayal dalam cintamu. Ingin aku bawa mu jauh dari sengketa, jauh dari hipokrasi dunia, jauh dari ketamakkan manusia. Hidup aman kita berdua disana. Di sebuah tempat, tak siapa yang tahu.

Pipi ditampar, ya benar. Aku masih di sini. Masih tersenyum seperti tadi. Kau hidup dalam anganku. Hiduplah kau setiap hari menyinari hidupku. Segarlah dikau dalam hatiku. Jangan pernah kata perpisahan kau ungkap. Kerana aku, separuh mati merinduimu.

Andainya aku hidup dalam cerita mu, biarlah aku jadi penutup ceritamu. Andai aku, yang kau dambakan, jagalah aku sepanjang hidupmu. Andai aku, kau nanti, sabarlah sayang, aku pasti datang.

Mungkin kau bukan cinta pertama ku, akan tetapi, jadilah cinta terakhir ku. Cinta terakhir, cinta mu seorang...






-khyra-

Sunday, February 9, 2014

Jealousy

Sekarang jealous aku menjadi jadi. Dah kenapa?

Selalu kalau keluar dengan si dia, poket aku jadi poket eksklusif untuk dia letak Note 2. Sebelah note aku. Sebelah note dia. Segala kunci dan phone digi aku sumbat masuk dalam beg dia.

Hujung hujung aku yang kena bawak beg dia. Semenjak dia kerap suruh aku bawak beg dia. Aku sengaja tinggalkan power bank dalam kereta. Yelah. Berat kot. Dalam handbag perempuan kan macam macam dia sumbat. Tambah barang aku lagi. Blergh... Sakit juga lah bahu.

Bila aku tengok atas bawah atas bawah kesayangan aku sorang ni. Dia ni kecik keding je. Pernah sekali aku terlanggar dia dan she almost lost her balance. Mujurlah tak jatuh. Kalau tak memang kesian habis. Makwe kecik, pakwe kemain gedabak keretapi. Semenjak tu lah aku dah tak kisah bawak handbag dia. Haaa. Sambung cerita tadi. Dia keluar dengan papa dan cousin laki. Then dia cakap dia letak note dia dalam poket cousin dia. Pantek! Itu pun aku nak jeles? Blergh!

Hmmmm.... Tapi aku jealous lah jugak. Ingatkan poket aku je eksklusif untuk dia. Rupanya tak. Ala.. Hal kecik. Bila difikirkan balik, dia dah terbiasa buat kat aku camtu. So tak terkejut lah kalau dia buat camtu kat orang lain. Yedak?

Itu satu. Ini kes malam ni pulak. Dia memang selalu bergayut dengan bff dia. Entah kenapa, itu pun aku nak jeles. Aku sendiri pun tak faham. Ingga dengan diri sendiri.

Inilah padah bila dah selalu sangat dia ada depan mata. Sekali bila berjauh macam ni, meroyan!

Dah la meroyan, tak ketahuan hala pulak fikir.

Haish... Masalah betul.

I need to see you. Please come back soon.

I miss you damn much!

You makes me crazy thinking of you.

Good night Nurul Radz Adiara....

Monday, February 3, 2014

Cinta itu gila

Biarlah orang nak ingga, peduli apa aku

Biarkan apa orang nak kata, hanya kita tahu apa kita rasa

Biarlah apa pun terjadi, aku hanya mahu kamu

Biarlah........... bulan berbicara sendiri. Kakakaka.

Potong stim. Ceh!

Aku ni suka sangat doubt si dia (tetiba). Penat dia setia, tuduhan melulu jugak dia kena. Yelah. Aku ni mudah jerak(serik). Sekali terkena, beringat sampai mati. Tapi bila dikenang balik, ya. Dia memang setia. Kadang kala aku yang dungu tak nampak semua itu. Sorry sayang.

Si dia 2 3 hari ni betul betul into aku. Jujur aku cakap, ni first time perempuan betul betul appreciate aku. Bukan setakat appreciate, siap minta izin nak guna gambar aku sebagai dp kat WhatsApp. Hang gila tak suka? Suka kotttt. Yelah. Cuma aku rasa kadang kadang macam mimpi. 10 bulan lepas aku kenal minah ni. Sikit pun aku tak terlintas dalam fikiran dia jadi makwe aku bak kata orang bandorrrrr.. Cukuplah aku anggap dia sebagai seorang kawan atau adik perempuan. Itu 10 bulan lepas lah. 10 bulan lepas punya cerita. Jangan pernah ingat sepanjang 10 bulan tu nothing happens. Anything can happen tahu?

Kalau kau. Yela. Kau yang tengah baca sekarang, sorang laki yang kau senang ngam dengan dia tiba tiba block kau di twitter. Tanpa angin tanpa ribut. Menghilang selama 2 3 bulan. Kemudian datang balik tanpa rasa bersalah, masuk semula dalam hidup kau. Adakah kau sudi terima dia dalam dunia kau? Mungkin tidak bagi kau. Tapi dia... Kini aku adalah dunianya.

Kalau kata cinta itu buta. Ya. Memang cinta itu buta. Bagi aku, cinta itu gila.

Cinta itu dimana seseorang yang tinggalkan kau hari ini dan esok malam kau tatap muka dia di bawah sinaran lampu kedai makan (sila gelak sekarang). Itu definisi cinta aku. Biarlah aku dan dia tahu betapa indahnya ketika itu. (actually aku cuba describe keadaan itu dalam bentuk tulisan, tapi tak terluah dalam tulisan mahupun kata kata)

Bila difikirkan balik, yup, I'm totally crazy. Crazy of you! Kalau taraf pendidikan bukan halangan, rasanya aku dah masuk minang budak ni. Kalau perkahwinan semudah apa yang diucapkan oleh UAI. Rasanya aku dah kahwin. Kalaulah adat melayu tak dijulang tinggi, sudah pasti aku bergelar suami kepada si dia.

Ceh! Belajar pun tak habis lagi, ada hati nak kahwin. See? Stereotaip. Typewriter betul!

Tapi tak boleh salahkan adat. Tak boleh salahkan keluarga. Nak kahwin? Work for it lah!

One day. Insyallah..

Wednesday, January 29, 2014

Terima kasih DiGi

Terima kasih DiGi. Akhirnya... Sim digi aku betul betul berfungsi. Kalau tanya aku, antara Note 2 & phone Ninetology sim digi ni mana lagi aku sayang. Jawapan aku Note 2 dan sim digi. Haha.

Sebelum ini pun memang ada sim digi. Tapi end up jual kat orang. Sebab topup topup topup dan tak guna. Orang yg aku nak call tu tak pernah available.

Tapi kali ni, puas hati lah! Tak sempat mati tempoh dah topup baru. Nampak? Betapa kerapnya aku guna sim digi ni. Sim maxis jangan cakap lah. Tu memang habuan internet sepanjang hayat. Call jarang sekali.

Setiap malam bergayut. Setiap malam roommate ingga dengan aku. Setiap malam senyuman bergayut dibibir. Malam ni tak gayut sebab dah deal nak call 2 hari sekali. Selalunya, 2 kali sehari.

"Yang.. Malam tuk kamek sik call kitak k? Papa ngrepak bising gilak beloya sampei lewat malam"

Tu dia cakap pukul 3 petang.

Elok malam pukul 10 something. Kira jelah detik. Mesti dia call punya. Bila dah bergayut. Bukan ingat orang kiri kanan. Dah macam masuk dunia lain. Dunia aku dan dia je yg hidup. Pada masa yang sama, dah lupa apa benda yg dipesan pukul 3 petang tadi.

Perangai!

Quota free call aku tinggal 20 minit macam tu la lebih kurang.  Dia ada lagi sejam ke 2 jam lebih. Mujurlah dah hujung bulan.  Masuk bulan Februari, full balik quota. Hehe. So.. Thanks again digi. Your free call Buddyz sangat sangat berguna :D

Bila dah dilatih setiap malam dengar suara dia sebelum tidur, rasa tak lengkap bila tak dengar suara dia sebelum tidur. Lambat jugak lah nak lena. Hehe. Ngegeh kan? Tapi itulah hakikatnya. Aku taktau lah apa jadi kalau dia takda atau tak dapat di contact. Dah terbiasa sangat.

Kalau sebelum tidur tu sebenarnya boleh je hang up phone. Tapi dua dua taknak letak. Biar tertidur dan talian putus sendiri. Kekonon tidur dia ada sebelah. Hey! Jangan nak fikir bukan bukan. Tidur on the phone okay! Choyyy.. Mulut. Lulz.

Serius rindu dia. Hari hari aku rindu dia. Apa ker hei? Kadangkala on the phone dengan dia rasa macam dia ada sebelah or depan depan. Punya rancak bersembang haaaaa.

Aku sebenarnya kesian juga tengok bebudak lain kalau nak bergayut dengan makwe sampai kena cari port nak gayut. Macam aku, tak. Anytime, anywhere. Sebab tak siapa faham aku benda aku merepek dengan dia dalam slanga Sarawak. Kalau aku boleh cakap Melanau, dengan melanau aku hentam masuk dalam conversation tapi apakan daya. Slanga Sarawak pun tak khatam habis lagi. That's why lah kesayangan tak sudi nak ajar aku cakap melanau. Slanga Sarawak lagi tunggang terbalik. Haha.

Okay. Cukuplah untuk malam ni. Hujung hujung kesayangan ingga aku lambat reply mesej sebab tulis blog. Adioss...

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Nuff