Monday, December 6, 2010

Kisah Aku Cinta Kamu Ep3


Cik Alisa, Amri adalah Financial Manager di Malaysia Airlines, baru 4 hari bekerja di situ.
Kata Nasha.

Alisa seperti tidak percaya kerana orang yang pernah dia herdik dan menyelamatkannya telah menjadi sebahagian daripada musuhnya. Dia buntu memikirkan apa yang harus dia lakukan untuk mengisi kekosongan jawatan ini. satu mesyuarat tergempar diadakan pada keesokan harinya. Alisa mengambil pendapat para pengurus bahagian yang lain. Rata- rata bersetuju adakan temuduga untuk 2 jawatan tersebut. Cuma Jeffry tidak bersetuju. Jeffry mencadangkan supaya kenaikan pangkat diberikan kepada para pekerja yang telah lama dan mempunyai kelayakan minimum Diploma In Accountancy.

Jeffry: Internal recruitment lebih menjimatkan. It will be our secret weapon. They dont know what we planning about.

Alisa: Huh?? Tricky play as usual? That your advantage, so use them usefully...

Itu adalah isyarat kepada Jeffry untuk melantik Financial Manager dan akauntan yang baru melalui perlantikan dalaman. Para ahli lembaga yang lain hanya berdiam diri tanda setuju. Jeffry hanya tersenyum.

Jeffry adalah anak tempatan keluaran Notre Dome University, USA. Pencapaian terbaiknya adalah Sarjana Pengurusan Perniagaan, Pemasaran. Tricky Play adalah tabiatnya dan dia telah menggunakan segala muslihat yang dia tahu dalam membangunkan Al-Fin Airlines ini. Dari mata kasar, perbuatannya adalah salah tetapi di sisi undang2 sagala perbuatanya adalah bersih dan teratur. Tiada sebarang unsur2 penipuan. Ini adalah satu cabaran kepada syarikat penerbangan dalam dan luar negara. Jeffry atau lebih mesra dengan panggilan J atau Jeff pernah menolak tawaran kerja daripada syarikat penerbangan gergasi dunia Pacific Fly.

Siapa ada dalam kepala kau J?
Soal Khai, Human Resource Manager

Nadya dan Lynd,
sambil menunjuk kearah mereka di satu sudut terpencil. Kakitangan Al-Fin terpinga-pinga melihat keadaan Jeffry.

Khai: 2 2 perempuan? Kau biar betul...Aku tahu la kau suka Nadya, tapi tak kan la sampai nak sama taraf dengan kau.

Jeff: Khai, kau rileks okey? Aku tahu apa aku buat. They are our secret weapon. (cuba menyakinkan Khai)

Khai beredar dari situ dan berjalan ke pejabatnya. Di fikirannya mempunyai satu jangkaan yang orang lain tidak pernah terfikir. Dia telah lama kenal Jeff, dia juga telah banyak menyumbang jasa kepada Al-Fin Airlines. Sudah tiba masanya dia bermain permainan yang diilhamkan oleh Jeff. Jika jangkaannya tepat maka itu adalah Absolute Prediction.

******

MAS Office

Amri memandang ke cermin pejabatnya. Dia memandang keatas dan kebawah. Indahnya bumi tuhan. Diatas burung berkicauan dan berterbangan mencari rezeki, di bawah pula manusia yang tidak pernah bosan dan putus asa mencari rezeki yang halal. Jalan sentiasa sesak dengan kenderaan. Zaman semakin maju. Pintu bilik diketuk dan dibuka. Seorang gadis berpakaian sopan, berambut ikal mayang dan mempunyai bentuk badan yang mengiurkan.

Encik, ada seseorang nak berjumpa dengan encik. Dia kata ada hal penting. Antara hidup dan mati.

Amri hanya menganggukkan kepala tanda menyuruh orang itu masuk. Tidak lama kemudian,, seorang lelaki berpakaian formal dan berkot masuk.

Eh..Khai....

Amri seperti tidak percaya apabila melihat kedatangan Khai ke pejabatnya. Khai adalah seniornya ketika menuntut di universiti dahulu.

Aku hanya datang sekejap je. Aku kenal kau lebih 3 tahun. This is my last offer. Do you want join us in Al-Fin Airlines?

Amri hanya tersenyum. Dia berdiam diri dan merenung Khai dengan pandangan yang tajam.

Kau semakin bijak. Aku tak salah orang. Aku sentiasa tunggu kau di Al-Fin. Kau tak nak raih cinta kau kembali? Orang yang kau sayang sangat2 selama ini? atau mungkin kau dah cair dengan renungan mata PA kau tu?

Jantung Amri berdegup kencang. Apakah dia benar2 ada di sini? Adakah dia masih hidup? Benarkah dia masih mampu menerima aku?

Pelbagai lagi soalan yang berputar di kepala Amri. Dia bingung memikirkan semua ini.

Sudah!!! Aku tahu kau punya kepakaran. Phyco orang supaya orang percaya dengan kau bukan?
Dia dah mati.
Bentak Amri.

Khai mengalih perhatiannya ke arah cermin yang dapat melihat keseluruhan permandangan kota dari tingkat 20 tanpa memperdulikan Amri.

Dia masih hidup. Kau nak join aku dan dia di Al-Fin atau kau nak dikalahkan di tangannya?

Khai bijak memusing soalan. Ia seperti kata dua. Antara hidup dan mati. Do or die.

Bersambung..........


8 comments:

lynd said...

yeay..ada watak saya..
kna mnx royalti nie,hha..

aq itz m3 said...

awak2...isy2..ley jd penulis ni

Khai said...

Lynd: haha..bkn awk soang jer lynd..huhu...

Khai said...

kak: alhamdullilah..kurniaan tuhan..mne la tahu..1 ari nnt kn..huhu..btw..thankz coz read diz.. :)

lynd said...

hha..ptut la trsedak ja td..
*prasan sgguh eh..
klu khai kd pnulis,leen la antra pmbli buku2 khai,hha..

Khai said...

lynd: ahaha..terharu den...

j i e h a said...

amboi. ciap ada DIA, lynd n nad lagi. haha \
bagusss~

Khai said...

jiha: ahaha...besa la tuu..awt? ang nk jgk ka? hehe